Sabtu, 04 Desember 2010

Membahas tentang menganalisa DHCP clien


Konsep DHCP Server
Mengingat  alamat  IP  yang  sudah  digunakan  oleh  setiap  komputer  tentulah
bukan  suatu  pekerjaan  yang  mudah  dan  santai,  apalagi  terdapat  lebih  dari
seratus  komputer.  Setiap  instalasi  komputer  baru,  Anda  harus  mencari  I P yang
belum  terpakai  atau  I P  akan  bentrok.  Belum  lagi  komputer  yang  rusak  dan
diganti  sehingga  Anda  harus  mengingat  kembali  alamat  IP  yang  lama,  maka
munculah  ide  untuk  mengotomatisasi  pengalamatan  IP dengan  DHCP
Komputer  yang  telah  dikonfigurasikan  agar  menggunakan  DHCP,  sewaktu
dihidupkan akan mencari apakah di Network terdapat DHCP Server dan komputer
tersebut  akan  berteriak:   hai,  saya  mau  menyewa  IP,  apakah  ada  yang
menawarkannya? .  DHCP Server  yang  mendengar  adanya  pihak  yang  mencari
akan  berkata  ok,  saya  adanih  I P  untuk  disewakan,  nomornya  adalah  sebagai
berikut  bla bla  bla..........  Apakah  Anda  tertarik? .  Komputer  yang mendapatkan
penawaran  dari DHCP Server  ini akan memilih dari  sekian  penawar an I P secara
acak  jika dalam  network  terdapat  beberapa  DHCP Server.  Ketika  pilihan  sudah
diputuskan,  komputer  akan  mengatakan  ke  salah  satu  DHCP Server  ok,  saya
akan  meminjamnya dari  Anda DHCP Ser ver .  DHCP Ser ver  akan  menjawab  lagi
untuk terakhir kalinya ok .
Proses penyewaan alamat IP seara teknis adalah:
1.  Client mengirimkan broadcast DHCPDISKCOVER untuk mencari DHCP Server.
2.  DHCP  Server  yang  tersedia  mengirimkan  DHCPOFFER  serta  IP  dan  waktu
penyewaan.
3.  Client  yang  menerima  penawar an  IP  dari  DHCP  Ser ver  mengirimkan
DHCPREQUEST.
4.  Proses terakhir, DHP Server mengirimkan DHPPACK.
Pembaruan Penyewaan IP
Sebenarnya  ketika  DHCP  Server  menyewakan  IP  ke  komputer  client,  DHCP
Server akan mengatakan,  OK, saya akan m enyewakan IP ini untuk Anda selama
sekian  hari .  Agar  komputer  client  bisa  tetap  aktif  dan  berkomunikasi  dalam
jaringan,  maka  penyewaan  IP  perlu  dilakukan  penyewaan  kembali  sebelum
masa akhir penyewaan IP habis.
Komputer  client  akan  secara  otomatis  memperbaharui  penyewaan  I P  ketika
mencapai  50%  dari  masa  waktu  penyewaan  dengan  mengirimkan
DHCPREQUEST ke DHCP Server. Jadi misalkan saja penyewaan IP adalah 8 hari,
maka  pada  hari  ke  4,  komputer  client  akan  mencoba  memperbaharui
penyewaan  I P  ini  secara  otomatis.  Andaikan  saja  pada  saat  penyewaan
mencapai  50%  dan penyewaan  IP kembali  gagal  dilakukan  karena DHCP server
sedang  diperbaiki,  maka  komputer  secara  otomatis  akan  mencoba  lagi
memperbaharui  penyewaan  IP  pada  saat  masa  sewa  mencapai  87.5% .
Bagaimana  jika  komputer  client  tetap  tidak  dapat  memperbaharui  masa
penyewaan  I P  ter sebut?  Maka  tidak  seperti  hukum  di  Indonesia  yang  bisa
seenaknya  dimainkan,  komputer  client  harus  melepaskan  IP yang  telah  disewa
dan  mencari  DHCP  server  yang  lain  atau  tidak  mendapatkan  alamat  I P  yang
baru.
Instalasi DHCP Server pada Windows 2003
Sebelumnya  sudah  kita  bicarakan  setting  IP  otomatis  yang  akan  mengambil
konfigurasi  IP melalui  DHCP Server,  pada  bagian  ini  akan  kita lihat  bagaimana
melakukan instalasi dan pemakaian dari DHCP server.
Windows  2003  seperti  juga  pada  server  pendahulunya  ( Windows  2000  NT)
sudah  mengikutsertakan  servies  untuk  berfungsi  sebagai  DHCP  server .
Walaupun  services dari DHCP ini tidak terinstalasi  secara default,  tapi  Anda bisa
menginstalnya  dengan  sangat  mudah,  yaitu  melalui  menu:
Star t  >  Control
Panel  >  Add  Or  Remove  Programs  >  Add/ Re move  Windows
Components  >  Networking   Services  >  Dynamic  Host  Configuration
Protocol (DHCP).
 
Scope
Tugas DHCP server adalah memberikan IP atau yang lebih dikenal, menyewakan
IP  ke  client.  IP  apa  saja  yang  disewakan  ke  client?  IP  yang  ditawarkan  atau
biasanya  range  I P yang  ditawarkan  oleh  DHCP  server  disebut  sebagai  scope.
Misalkan  Anda  mempunyai  scope antara 10.10.1.1  s/d  10.10.1.3,  artinya DHCP
server  Anda  bisa  memberikan  IP  ke  tiga  komputer  sekaligus,  yaitu  10.10.1.1,
10.10.1.2, dan 10.10.1.3.
Biasanya  saya  memberikan  range  IP  secara  lengkap  ke  dalam  DHCP.  Jadi
misalkan  network  saya  menggunakan  IP  192.168.0.0/  24  ( subnet  mask
255.255.255.0  jika Anda lupa  dengan  arti  dari  angka  24  ini)  atau  192.168.0.1-
192.168.0.254  maka saya  akan  membuat  range  Start  IP address  dengan  nilai
192.168.0.1  dan  End  IP address  dengan  nilai  192.168.0.254.  Bagaimana  jika
nomor  IP  192.168.0.9  dan  192.168.0.10  sudah  terpakai  untuk  ser ver  saya?
Apakah tidak  bentr ok  jika DHCP masih  tetap  menawarkannya? Tentu  saja akan
bentrok  jika  DHCP server  Anda  menawarkannya,  karena  itulah  nantinya  harus
Anda set  agar  IP yang sudah  digunakan  jaringan lagi  ditawarkan  melalui  pilihan
Exclude.
Sebagai  sedikit  gambar an  dalam  perancangan  penggunaan  IP,  misalkan  saya
mempunyai  network  range  yang  digunakan  192.168.0.1  s/ d  192.168.0.254,
maka  saya  akan  tetapkan,  semua  server  harus  menggunakan  I P  permanen
antara  192.168.0.1-192.168.20,  untuk  alat  network  seperti  swicth,  router  dan
lain-lain akan menggunakan range IP 192.168.0.21- 192.168.0.50. Nantinya pada
DHCP server  saya  tinggal  set  agar  range  IP dari  192.168.0.1  s/ d  192.168.0.50
harus  di- exclude  atau  tidak  boleh  ditawarkan  ke  client.  Pada  saat  pemasangan
server baru,  saya tinggal menggunakan salah satu IP dari range I P 192.168.0.1-
192.168.0.20 dan tidak perlu melakukan apapun pada DHCP server yang sedang
berjalan.  Tentu  saja  Anda bisa melebarkan  range I P untuk server  maupun alat-
alat komunikasi sesuai dengan kebutuhan Anda dan nantinya.
Untuk mengaktifkan sebuah scope,  klik  gambar server kemudian pilih
Act ion >
New
Scope
atau klik kanan
N ew  Scope
.  Kolom  Start  IP address  dan  End IP
address  meminta  Anda  agar  memasukan  alamat  IP awal  dan  alamat  IP akhir
yang akan digunakan.  Karena saya menggunakan network 192.168.0.0/24 maka
saya bisa memasukan  IP 192.168.0.1 pada kolom  Start  Ip address  sedangkan
pada  kolom  End  Ip  address  dimasukan  IP  192.168.0.254  (ingat  alamat
192.168.0.0 dan  192.168.0.255  tidak bisa digunakan).  Selain  Start  IP address
dan  End  IP  address  Anda  juga  harus  mengisi  subnet  mask  yang  digunakan
dalam bentuk jumlah bit (length) atau dalam bentuk desimal.
Seperti  yang telah  saya jelaskan,  Anda bisa memasukan IP dalam  scope  yang
tidak  boleh disewakan  ke client  pada bagian  Add  Exculusions .  Pada bagian  ini
Anda bisa memasukan per IP secara satu persatu atau dalam suatu range. Disini
terlihat  betapa  membantunya  desain  penggunaan  I P yang  telah  saya  lakukan
sehingga  saya  hanya  perlu  memasukan  I P r ange  192.168.0.1  s/ d  192.168.0.50
dari  pada  saya  harus  memasukannya  satu  per  satu  IP  yang  digunakan  oleh
server dan alat-alat komunikasi jaringan.
Untuk  memasukan  IP satu  per  satu,  Anda bisa  memasukannya  dalam  Star t  IP
address  dan  End  IP  address  dengan  IP  yang  sama.  Jadi  misalkan  Anda
mempunyai  satu  IP yang  harus di- exclude  yaitu  192.168.0.100,  maka  masukan
IP  192.168.0.100  dalam  kolom  Start  IP  address  maupun  End  IP  address
kemudian klik tombol Add
Durasi  penawaran-penawaran  IP  oleh  DHCP  server  ke  client  dimasukkan  ke
dalam  bagian  Lease  Duration .  Jadi  pada  bagian  inilah  Anda
menentukan berapa lama sebuah komputer yang meminjam IP dari DHCP server
harus memperbarui IP yang telah dipinjamnya. Secara default, waktu yang terisi
adalah  8  hari  yang  tentu  saja  sudah  cukup  lama.  Semakin  lama  waktu  sewa
tentunya  lalu  lintas  data  pada  jaringan  Anda  juga  akan  semakin  sedikit;  tapi
saya  sendiri  lebih  suka  waktu  penyewaan  atau  lease  dur ation  selama  1  hari
selama suatu jaringan belum benar- benar dir ancang dengan  sangat  baik.  Hal ini
dilakukan  untuk  mengantisipasi  perubahan-perubahan  kebijakan  seperti  alamat
server  DNS yang  berubah  dan  lain-alin.  Dengan lease dur ation  1  hari,  kenaikan
lalu  lintas data akan  cukup  terasa jika ter dapat  ratusan komputer  karena proses
pembaruan  dan  penyewaan menggunakan sekitar empat  kali 576 bytes. Setelah
mendapatkan  network yang lebih  mantap,  Anda bisa secara bertahap menaikan
lease duration secara bertahap.
Selain  konfigurasi IP yang  disewakan  ke client,  Anda juga bisa  mengatur  alamat
DNS, Default Gateway dan lain-lain . Dengan demikian, penyewaan
IP  oleh  client  berupa  satu  paket  lengkap  dengan  seting  alamat  DNS,  Default
gateway  dan  lain-lain,  dan  karean  alasan  inilah  saya  lebih  suka  dengan  lease
duration selama 24 jam. Andaikan terjadi perubahan alamat DNS dan perubahan
Gateway saya bisa segera memasukannya ke dalam DHCP server sehingga client
tidak  perlu  menunggu  terlalu  lama untuk mendapatkan  data yang  terbaru,  atau
saya  tidak  perlu  mendengar  terlalu  lama  omelan-omelan  yang  segera  datang
dari pengguna.
Pilihan  pertama  yang  bisa  Anda  informasikan  konfigurasi  tambahan  pada  I P
adalah  alamat  default  gateway  .  Alamat  default  gateway  ini
biasanya  merupakan  alamat  dari  router  jika Anda  terhubung  dengan  WAN atau
Internet.  Default  gateway  bisa  dikatakan  sebagai  alamat  yang  Anda tuju  ketika
berhubungan  dengan  network  lain  yang  tentu  saja  selain  network  lokal.
Komunikasi  dengan  network  lokal  tidak  akan  bisa  melalui  default  gateway,
karena  itu  Anda tidak  bisa merancang  dua network  yang  dihubungkan  dengan
leased line dan router dengan alamat network yang sama.
Pada bagian  selanjutnya,  Anda bisa  memasukan  domain  yang  digunakan dalam
network  pada  kolom  Parent  Domain  yang  dalam  contoh  ini  adalah
jasakom.com.  Selanjutnya,  pada  kolom  Server  name  dan  IP
address  digunakan  untuk  memberikan  infor masi  lokasi  DNS  server  dalam
network.  Anda  bisa  m emasukan  nama  server  dari  DNS  server  saja  jika  tidak
hafal dengan alamat IP-nya dan mengklik tombol  Resolve , maka alamat I P dari
nama DNS yang dimasukan  akan diisi secara otomatis.  Selanjutnya jangan  lupa
mengklik tombol  Add .
Setelah  seting  domain  dan  informasi  DNS,  Anda  bisa  juga  memasukan  lokasi
WINS. Anda tidak perlu lagi memasukan atau menggunakan WINS
ini  jika  network  atau  jaringan  yang  digunakan  minimal  adalah  Windows  2000
dan  XP.  WINS  sebenarnya  sudah  hendak  dimatikan  oleh  Microsoft  semenjak
Microsoft memutuskan untuk menggunakan TCP/IP sebagai protokol utamanya.
Langkah  terakhir  adalah mengaktifkan DHP server  yang  telah diseting agar  bisa
segara  menajalankan  tugasnya.  Untuk  mengaktifkan  DHCP  ser ver  ini,  Anda
tinggal memilih pilihan  Yes, I want to activate this scope now  .
Setelah  DHCP server  aktif,  Anda  akan  melihat  gambar  server  DHCP  dan  juga
berbagai informasi yang penting bagi administrator . Beberapa hal
yang  bisa  Anda  lihat  adalah  nama  scope,  kemudian  Address  Pool  yang
menginformasikan range dari IP yang boleh  dan  tidak  boleh ( exclude)  diber ikan
ke DHCP client.  Address Leases  menunjukkan IP yang  telah disewa  oleh client
dan  informasi  nama komputer  yang  menyewa  I P tersebut  serta kapan  I P yang
disewa  akan  habis  masa  waktunya  ( expir ed).  Reservation  digunakan  untuk
menunjukkan  pemberian  alamat  IP  tertentu  pada  komputer  yang  tetap  ( akan
kita bahas nantinya) .  Scope Option  adalah tambahan informasi pada setting IP
yang  telah  kita  berikan  seperti  informasi  DNS dan  informasi  Default  gateway.
Pada  bagian  terakhir,  yaitu  Server  Option  sebenarnya  tidak  terlalu  banyak
berguna karena digunkan hanya j ika Anda mempunyai banyak scope dalam satu
DHCP  server.  Daripada  melakukan  setting  informasi  DNS  server  pada  setiap
scope,  Anda  bisa  melakukan  setting  pada  Ser ver  Option  yang  akan  menjadi
default setting pada semua scope.

2 komentar:

rahmah suci mengatakan...

kita juga punya nih jurnal mengenai DHCP , silahkan dikunjungi dan dibaca , berikut linknya

http://repository.gunadarma.ac.id/bitstream/123456789/2181/1/02-03-004-IP_Mobile%5BArum%5D.pdf
semoga bermanfaat yaa :)

sri ani mengatakan...

saya izin copas

Poskan Komentar